Dengerin Musik

Jaman dulu, tepatnya jaman kuliah, jaman dimana saya merasa ‘liar’ dibanding jaman sebelumnya atau bahkan sesudahnya, bisa dibilang saya ‘gila’ dengan musik. Meskipun selektif, tapi frekuensi dengerinnya itu loh, saya aja ampe heran. Lagi-lagi meski kalo dibandingin sama yang lain saya ini juga masih sangat minim frekuensinya.

Lalu, seiring berjalannya waktu, disaat saya mulai intens belajar Qur’an (maksudnya tahsin) dan ikhtiar untuk lebih dekat lagi dengan Qur’an, kebiasaaan itu pelan-pelan saya tinggal. Sampe sekarang, paling banter dengerin sholawat, atau nasyid yang ga aneh-aneh, seputar shalawat lah, atau doa-doa. Kadang-kadang iseng nyoba dengerin musik yang suka saya dengerin jaman dulu, kok rasanya aneh, berasa gimanaa gitu, ada perasaan bersalah. Mikirnya simpel, saya ini seorang ibu, saya khawatir dengan hati saya yang udah penuh noda, makin tambah nodanya lagi, gimana nanti mendidik anak dengan baik? Wong udah berusaha dijauhi aja masih belom bener. Alhasil, saya close.

Kebiasaan ini terkadang kebawa ke suami, pas perjalanan, biar ga ngantuk, kadang suami nyetel musik atau apalah yang bikin telinga saya ga enak. Spontan protes, ada anak-anak lah, ada ini lah, tapi yang jelas saya nya juga pusing dengernya. Kesian juga sih, soalnya saya ga bisa gantiin suami nyetir. Yodah, sekarang suami kalo mau denger yang aneh-aneh saat perjalanan pake hetset.

Udah gitu aja sih nulisnya. Edisi sepi ditinggal suami keluar kota beberapa hari, wkwkwk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *